Pengertian Cryptocurrency Exchange Binance, Binance Coin dan Binance Smart Chain

Smart contractDunia DeFi (keuangan terdesentralisasi) memiliki banyak persaingan. Bitcoin adalah mata uang virtual pertama di dunia, tetapi banyak proyek lain berusaha membuatnya lebih mudah untuk memprogram aset blockchain. Yang pertama adalah Ethereum, yang tujuannya adalah memberi pengembang cara yang lebih mudah untuk membuat aplikasi yang berjalan di atas blockchain yang terdesentralisasi.
Salah satu pesaing terbesar yang bangkit dari DeFi adalah Binance Smart Chain (BSC). Tapi apa itu BSC dan bagaimana cara kerjanya? Simak selengkapnya dibawah ini

Apa itu Binance?

Binance adalah salah satu market pertukaran crypto terkemuka di dunia. binance didirikan oleh Changpeng Zhao. Perusahaan ini awalnya berbasis di China tetapi pindah ke Kepulauan Cayman setelah meningkatnya peraturan tentang cryptocurrency yang ketat China.

Binance menjadi platform perdagangan crypto terbesar di dunia dengan daftar perdagangan yang besar dan biaya yang relatif rendah dibandingkan dengan pesaing nya.

Apa itu Binance Coin?

Pada tahun 2017 Binance meluncurkan Binance Coin (BNB) sebagai token ERC-20 di Ethereum dengan initial coin offering (ICO). Perusahaan menawarkan 10% pasokan kepada investor, 40% pasokan kepada tim pendiri dan sisanya kepada publik.

Koin ini digunakan sebagai token utilitas untuk pertukaran Binance dan memungkinkan pengguna untuk membayar transaksi dan biaya perdagangan dengan tarif yang lebih rendah dari pada token lainnya.

Binance menggunakan proses token “burn”, yang berarti mereka menggunakan keuntungan dari penjualan token untuk membeli kembali lebih banyak BNB dan kemudian membakar (menghancurkan) token binance.

Token binance kemudian dialihkan dari jaringan Ethereum ke new native chain pada tahun 2019. BNB kemudian dipindahkan lagi setelah pengumuman diluncurkan nya Binance Smart Chain. Binance juga memiliki beberapa program seperti binance nft.

Baca Juga  Cara Melakukan Binance Login di IP Indonesia

Apa itu Binance Smart Chain?

Pada bulan September 2020, Binance mengumumkan platform DeFi barunya, BSC, yang kemudian diluncurkan pada bulan April. Tujuannya adalah untuk menawarkan alternatif untuk Ethereum dan platform DeFi terkemuka lainnya.

Seiring waktu Ethereum tumbuh melampaui apa yang bahkan dapat ditangani oleh infrastrukturnya, menyebabkan kemacetan, transaksi yang lambat, dan biaya yang sangat tinggi sehingga mengirim apa pun di bawah $ 100 membutuhkan biaya yang besar dan waktu yang lama.

Hal ini menyebabkan munculnya platform smart contract lainnya seperti BSC, yang berkembang pesat karena Etheruem tidak dapat menyediakan platform yang layak bagi mereka yang tidak mampu membayar biaya.

Saat ini, BSC memiliki total nilai $26 miliar yang terkunci di berbagai aplikasi yang berjalan di berbagai platform.

Fakta Singkat:

  • Pertukaran Binance meluncurkan Binance Coin (BNB) pada tahun 2017 sebagai token ERC-20 di blockchain Ethereum . Itu adalah token utilitas yang memungkinkan pengguna melakukan pertukaran (trade) di binance market dengan fee yang sedikit untuk setiap transaksi.
  • Binance Coin kemudian dipindahkan ke Binance Smart Chain ketika dirilis pada September 2020.
  • Binance Smart Chain adalah jaringan blockchain dengan smart contract yang dibuat dengan tujuan menciptakan ekosistem keuangan (DeFi) yang terdesentralisasi .
  • Binance Smart Chain beroperasi menggunakan mekanisme konsensus Proof-of-Authority .
  • Sistem ini memiliki 21 validator yang semuanya harus disetujui oleh pertukaran Binance, memberi mereka kendali penuh.