Nokia5310 (Youtube/NokiaMobile)

Review Fitur Ponsel Nokia 5310 (2020): Hanya Untuk Penggemar Nokia

Ponsel menengah di era ponsel cerdas mungkin terdengar aneh bagi kebanyakan dari kita, tetapi Anda akan terkejut mendengar bahwa basis pengguna ponsel berfitur masih lebih tinggi daripada basis pengguna ponsel cerdas di India. Sesuai laporan, India memiliki lebih dari 500 juta pengguna ponsel cerdas saat ini, sedangkan 550 juta orang India masih menggunakan ponsel berfitur.

Meskipun ada penurunan tajam 24% dalam permintaan ponsel berfitur dalam dua kuartal terakhir, ada basis pengguna yang sangat besar yang masih bergantung pada handset non-pintar berbiaya rendah untuk penggunaan sehari-hari. Merek terkemuka seperti Samsung, Lava, Micromax, Nokia, dll. Melayani pengguna ponsel fitur di India. Samsung memimpin pasar ponsel fitur di India dengan pangsa pasar 22%. Tempat kedua dan ketiga dicadangkan oleh itel dan Lava masing-masing dengan 16% pangsa pasar masing-masing.

Nokia, salah satu pembuat ponsel fitur utama di India telah mencatat pertumbuhan tahunan yang positif. Perusahaan baru-baru ini mengumumkan versi ponsel fitur Nokia 5310 versi 2020. Dual-SIM (Mini) Nokia 5310 memiliki fitur layar QVGA 2,4 inci (240×320 piksel), menawarkan dukungan untuk kartu microSD (hingga 32GB) dan memiliki daya tahan baterai yang diklaim selama 20 hari dengan sekali pengisian penuh. Untuk siapa dan bagaimana kinerjanya? Mari kita cari tahu.

Desain- Nostalgia! Ya, Tapi gagal Untuk Mencocokkan Standar

Desain Klasik Nokia 5310 belum secara resmi mengiklankan 5310 baru sebagai penerus ikonik 5310 XpressMusic tetapi namanya mengatakan sebaliknya. Ponsel baru ini juga memiliki kontrol musik yang dipasang di samping yang menunjukkan bahwa ia telah dirancang dengan memperhatikan minat pecinta musik dan juga untuk mengembalikan nostalgia masa lalu Nokia yang indah. Meskipun demikian, sangatlah wajar untuk membandingkan 5310 baru dengan XpressMusic asli dan ketika saya melakukannya, saya hanya kecewa.

Nokia 5310 yang diperbarui gagal memenuhi standar desain emas Nokia 5310 XpressMusic yang diperkenalkan pada tahun 2006. Ini pasti menyerupai perangkat lama tetapi tidak memiliki esensi dari ponsel aslinya. Nokia 5310 XpressMusic asli adalah ponsel fitur Nokia tertipis pada waktu itu. Itu juga salah satu ponsel berfitur terbaik di era ponsel berfitur. Nokia 5310 yang diperbarui hanyalah ponsel berfitur tampan yang mencoba meniru desain klasik dengan skema warna dua nada, kontrol musik fisik, dan merek NOKIA.

Badan Plastik, Keypad T9, Port Pengisian MicroUSB

Selain perbandingan, 5310 yang diperbarui berfungsi dengan baik sebagai ponsel berfitur. Ini terbuat dari plastik berkualitas baik dan hadir dalam varian dua warna- Merah dan Hitam dan Putih dan Merah. Yang terakhir terlihat sangat bagus dan sangat bersih secara estetika. Ponsel ini memiliki lapisan matte dan terasa sangat ringan di tangan. Ini mengukur 123.7×52.4×13.1mm dan berat 88,2 gram. Keypad numerik yang bersih (T9) menawarkan respons yang bagus.

Tombol navigasi lima arah memudahkan navigasi di seluruh UI hanya dengan beberapa klik. Keypad dan seluruh pengalaman pengguna ponsel fitur menjadikan Nokia 5310 ponsel yang hebat untuk orang tua di rumah dan bagi siapa saja yang masih belum beradaptasi dengan ekosistem ponsel cerdas. Port pengisian microUSB dan jack audio 3.5mm ditempatkan di bagian atas. Panel belakang yang dapat dilepas memiliki merek Nokia dan kamera VGA dengan senter LED.

Antarmuka Perangkat Lunak Dan Perangkat Keras

okia 5310 berjalan pada ponsel berfitur biasa OS- Nokia Series 30+ yang membutuhkan tingkat perangkat keras yang sangat dasar. Ponsel ini ditenagai oleh chipset MT62060A dan memiliki RAM 8MB. Ada memori internal 16MP yang dapat diperluas hingga 32GB melalui kartu microSD. Ponsel fitur Reliance Jio 4G menawarkan perangkat keras yang jauh lebih baik daripada Nokia 5310.

Namun demikian, saya tidak menghadapi masalah apa pun terkait kinerja dengan Nokia 5310 selama durasi tinjauan saya. Saya menggunakan Nokia 5310 dengan kartu microSD 16GB dan telepon tidak ketinggalan saat membuka aplikasi dan memuat pemutar musik dengan sekitar 10GB file audio.

Gaming Pada Nokia 5310 (2020)

Subhead ini tidak menyesatkan karena Anda dapat memainkan game di ponsel berfitur ini. Ada beberapa judul yang sudah dimuat sebelumnya seperti Assassin’s Creed Unity, Asphalt 6, Doodle Jump, dan game Snake lama yang bagus di avatar modernnya. Gameplaynya bebas lag dan akan memberi Anda perjalanan menyusuri jalur memori jika Anda menggunakan Nokia 5310 sebagai perangkat sekunder. Anda harus membeli versi lengkap dari Assassin’s Creed karena ini benar-benar merupakan permainan ponsel berfitur yang menarik dan berjalan dengan sangat baik pada layar QVGA yang kecil.

Masa Pakai Baterai, Dukungan Kartu SIM, dan Konektivitas

Saya kebanyakan menggunakan Nokia 5310 (2020) sebagai pemutar musik dan untuk menjelajah internet di layar QVGA kecil karena mengapa tidak. Saya juga melakukan beberapa panggilan setiap hari untuk mengevaluasi kualitas panggilan dan seperti yang diharapkan, kejernihan suaranya sangat bagus. Tidak ada koneksi terputus pada jaringan Airtel di Delhi NCR saat menggunakan Nokia 5310 baru.

Sejauh menyangkut masa pakai baterai, ponsel fitur ini dapat dengan mudah bertahan selama 5 hingga 6 hari dengan satu kali pengisian daya penuh tergantung pada penggunaan Anda. Dan saya cukup yakin bahwa baterai 1.200mAh yang dapat dilepas akan bertahan hingga 20 hari dalam mode siaga. Baterai khas BL-series (BL-4UL 3.7V) memiliki siklus terbatas.

 

Kata Kunci
Pengalaman Nokia 5310 -