TikTok Menjadi Aplikasi Sosial Media Yang Paling Banyak Diunduh Di Tahun 2020, Popularitas Facebook Menurun!

Pada tahun 2020, TikTok  menyalip  Facebook , dan aplikasi lainnya, tiktok menjadi aplikasi yang paling banyak diunduh di tahun 2020, menurut survei baru. Diluncurkan secara internasional pada tahun 2017, aplikasi media sosial mampu mengisi celah yang ditinggalkan oleh penutupan Vine, dengan fokus untuk menarik audiens yang lebih muda ke platformnya dengan memanfaatkan alat pengeditan yang mudah digunakan dan durasi video yang terbatas. Namun, aplikasi tersebut mendapat kecaman karena anggota parlemen mempertanyakan praktik privasi datanya. Mantan petinggi di AS bahkan mengancam akan sepenuhnya melarang aplikasi tersebut beroperasi di AS .

Sekarang sepertinya aplikasi TikTok tidak akan dilarang lagi dimanapun dan TikTok telah memperluas kemampuan pengguna untuk menyusun lebih lanjut konten yang direkomendasikan kepada mereka, sekaligus memperpanjang durasi maksimum video  yang dapat diunggah ke peron. Beberapa aplikasi lain telah meluncurkan fitur yang mirip dengan apa yang ditawarkan TikTok, tetapi tampaknya tidak ada yang dapat mengalahkan daya tarik aplikasi viral tersebut.

Survei global yang dilakukan oleh App Annie menunjukkan bahwa TikTok menyalip Facebook dalam unduhan aplikasi di seluruh dunia selama tahun 2020, naik dari posisi keempat pada tahun 2019. Facebook, dan platform yang dimiliki oleh perusahaan , semuanya tertinggal di belakang. TikTok juga merupakan aplikasi yang paling banyak diunduh di AS dan memiliki jumlah unduhan tertinggi ketiga di Jepang. Versi Cina TikTok, Douyin, mempertahankan posisinya sebagai aplikasi yang paling banyak diunduh di Cina, menurut survei tersebut. Bukan hanya unduhan yang berdampak pada TikTok. Dalam komentarnya kepada  Nikkei Asia , Chuzen Kin dari App Annie menjelaskan bagaimana ” total waktu menonton TikTok di AS dan Inggris lebih lama daripada YouTube .”

Baca Juga  Agar Video Tiktok Menjadi FYP dengan Sangat Mudah

Popularitas Facebook Menurun Pada 2020?

Sementara daya tarik luas TikTok dapat dikaitkan dengan audiens mudanya, pengguna yang lebih tua juga beralih ke platform karena pandemi terus mengubah cara orang menemukan hiburan dan berkomunikasi satu sama lain. Pesaing terdekat TikTok, Facebook, juga telah mengalami pers negatif selama dua tahun terakhir, yang mungkin telah berkontribusi pada orang yang mencari aplikasi alternatif untuk digunakan.

Bahkan dengan  masalah privasi seputar TikTok , tampaknya daya tariknya terus tumbuh, dan terutama karena aplikasi ini juga terus memperluas fungsionalitas sambil terbukti populer di kalangan pengguna yang semakin luas. Sementara perusahaan lain terus mengejar ketinggalan dalam upaya menciptakan alternatif yang lebih baik untuk TikTok , aplikasi yang terus berkembang melalui fitur-fitur baru, seperti TikTok Resumes, kemungkinan akan terus memastikannya tetap unggul. Selain itu, kecuali salah satu pesaing TikTok berhasil melakukan sesuatu yang benar-benar revolusioner, aplikasi populer tersebut kemungkinan akan mempertahankan posisinya sebagai aplikasi yang paling banyak diunduh untuk beberapa waktu.