MotoG10Power (Youtube/TrakinTech)

Moto G10 Power: Spesifikasi Keunggulan, Dan Faktor X

Seri smartphone Moto G populer karena menawarkan pengalaman Android stok. Dan peserta terbaru dalam seri ini – Moto G10 Power tidak berbeda. Perangkat dikirimkan dengan stok Android tanpa bloatware atau iklan di UI.

Apakah dua alasan ini cukup untuk membeli Moto G10 Power di atas orang-orang sezamannya? Inilah pendapat kami tentang smartphone berorientasi baterai terbaru dari Motorola, Moto G10 Power. Motorola adalah salah satu perusahaan smartphone pertama di pasar yang menawarkan versi khusus dari smartphone dengan baterai yang sangat besar, dan perusahaan tersebut melanjutkan tradisinya dengan Moto G10 Power. Namun, waktu telah berubah, dan kini, hampir setiap perusahaan smartphone menawarkan perangkat dengan baterai masif di segmen entry-level. Bagaimana Motorola adil terhadap perangkat seperti Poco M3, Redmi 9 Power, dan Realme Narzo 30A? Apakah ia memiliki semua bahan lain yang diperlukan yang membuat perangkat ini menjadi pengemudi harian yang hebat? Mari kita cari tahu.

Faktor X

Dua faktor membuat Moto G10 Power menjadi penawaran unik di tengah semua smartphone anggaran dari kisaran harga ini. Moto G10 Power berjalan pada OS Android 11 dengan stok Android dan membawa baterai besar 6.000 mAh.

Baterai Masif Dengan Pengisian Cepat

Motorola tampaknya menargetkan mereka yang mencari smartphone murah yang dapat memberikan daya tahan baterai yang luar biasa, katakanlah, mungkin selama dua hari dengan sekali pengisian daya. Selama penggunaan awal saya, kekuatan Moto G10 dengan mudah bertahan selama dua hari dengan penggunaan sedang seperti menonton video di YouTube, menjelajahi situs media sosial, dan menjalankan beberapa game. Sekalipun Anda melakukan semua hal ini setiap hari, smartphone masih dapat bertahan setidaknya satu setengah hari, dan perangkat dapat diisi ulang menggunakan port USB Type-C built-in. Ponsel ini dikirimkan dengan pengisi daya cepat 20W di dalam kotak, yang mampu mengisi ulang perangkat dalam waktu sekitar dua jam, yang sangat bagus.

Stok Android Tanpa Iklan, Tanpa Bloatware Fitur lain yang biasanya hilang pada ponsel dengan kisaran harga ini adalah OS Android stok. Moto G10 Power menjalankan stock UI Android, yang juga dikirimkan dengan OS Android 11 dan kemungkinan akan mendapatkan pembaruan OS Android 12. Secara keseluruhan, Anda mendapatkan pengalaman Android terbaik tanpa bloatware atau iklan seperti kebanyakan smartphone murah dari merek seperti Samsung, Redmi, Realme, Oppo, dan Vivo.

Keunggulan

Itulah beberapa fitur yang menjadikan Moto G10 Power sebagai smartphone hebat, terutama untuk penggunaan sehari-hari. Kualitas build dan desainnya menyegarkan jika dibandingkan dengan smartphone lain di segmennya. Namun, itu memang memiliki banyak kontra, sama seperti setiap hal lain di Bumi.

Desain

Moto G10 Power tidak dilengkapi dengan casing yang dibundel atau pelindung layar. Tapi saya yakin ini adalah salah satu dari sedikit smartphone yang tidak membutuhkan casing, karena casing belakang menawarkan cengkeraman yang baik. Namun, perlu diketahui bahwa casing belakang Moto G10 Power dibuat menggunakan plastik dengan desain pola, dan juga tidak terdapat tonjolan kamera. Moto G10 Power adalah smartphone tebal meski tanpa casing, berkat baterai besar 6000 mAh dan panel belakang plastik yang tebal. Jika Anda terbiasa menggunakan ponsel yang kecil dan ringan (di bawah 200gram), Anda pasti akan merasakan ketebalannya dan mungkin perlu waktu untuk membiasakan diri dengan perangkat tersebut. Karena ini adalah punggung plastik, Anda mungkin ingin menggunakan kasing jika Anda berencana untuk menjaga ponsel tetap bebas goresan dalam jangka panjang.

Kamera

Moto G10 Power memiliki pengaturan quad-camera di bagian belakang dengan kamera utama 48MP bersama dengan lensa sudut ultra lebar 8MP, lensa makro 2MP, dan sensor kedalaman 2MP. Kamera utama dapat merekam gambar 12MP atau 48MP, dan juga dapat merekam video hingga 1080p pada 30fps atau 60fps. Perhatikan, perangkat hanya mendukung EIS saat merekam video pada 30fps. Di siang hari, kamera utama dapat mengambil beberapa foto dan video hebat, dan stabilisasi video berfungsi dalam mode 30fps. Namun, Anda memerlukan tangan yang stabil untuk menangkap gambar yang jelas, karena ponsel membutuhkan waktu sendiri untuk mengklik gambar.

Kekurangan

Dua fitur menurunkan proposisi nilai dari Moto G10 Power. Layar resolusi rendah dan prosesor level awal. Ini adalah kelemahan utama Moto G10 Power dan mungkin memengaruhi keputusan pembelian konsumen.

Prosesor Tingkat Awal Moto G10 Power didasarkan pada Qualcomm Snapdragon 460 SoC, sebuah SoC entry-level dengan kecepatan clock CPU puncak 1,8GHz ditambah dengan Adreno 610 GPU. Dari boot pertama, saya bisa melihat beberapa penurunan bingkai di UI, dan hal yang sama berlaku saat bermain game dan multitasking. Anda dapat memainkan game seperti Candy Crush Saga, Temple Run, Subway Surfers di Moto G10 Power tanpa masalah apa pun. Namun, jika Anda ingin bermain game seperti COD: Mobile atau Asphalt 8, pengalaman Anda mungkin mengecewakan, karena ponsel ini tidak dimaksudkan untuk game yang haus grafis.

 

Pencarian Berdasarkan Kata Kunci
- Kekurangan motorola g10 power -