Advertisements
Planning adalah Jenisnya dan Kepentingannya

Planning adalah: Jenisnya dan Kepentingannya

Advertisements

Planning adalah yang pertama dari fungsi manajerial penting. Planning penting karena pada dasarnya ia menanyakan tentang tujuan organisasi dan melibatkan pengambilan keputusan tentang cara dan sarana yang diinginkan untuk mencapai tujuan.

Planning adalah proses dimana para manajer menetapkan tujuan dan menentukan metode yang digunakan untuk mencapai tujuan tersebut. Planning melibatkan pemilihan misi dan tujuan serta tindakan untuk mencapainya; itu membutuhkan pengambilan keputusan, yaitu memilih dari antara alternatif tindakan di masa depan.

Oleh karena itu, pendekatan rasional untuk mencapai tujuan yang telah dipilih sebelumnya. Planning diambil sebagai dasar untuk kegiatan masa depan. Fungsi planning untuk memutuskan terlebih dahulu apa yang harus dilakukan dan tindakan yang harus diproyeksikan. Jadi, planning dapat dianggap sebagai memutuskan tindakan di masa depan.

Manajemen harus merencanakan arah masa depan jangka panjang dan jangka pendek dengan melihat ke depan ke masa depan, dengan memperkirakan dan mengevaluasi perilaku masa depan dari lingkungan yang relevan dan dengan menentukan peran yang diinginkan perusahaan sendiri.

Planning melibatkan penentuan berbagai jenis dan volume sumber daya fisik dan lainnya yang akan diperoleh dari luar, untuk mengalokasikan sumber daya ini secara efisien di antara klaim yang bersaing dan membuat pengaturan untuk konversi sistematis sumber daya ini menjadi keluaran yang berguna.

Seperti yang jelas dari diskusi di atas, planningmemiliki dua komponen dasar: tujuan dan pernyataan tindakan.

Pernyataan tindakan mewakili sarana yang digunakan organisasi untuk mencapai tujuannya. Planning adalah tindakan yang disengaja dan disadari dengan cara manajer menentukan tindakan untuk mengejar tujuan tertentu.

Planning bagi seorang manajer berarti memikirkan apa yang harus dilakukan, siapa yang akan melakukannya, dan bagaimana serta kapan dia akan melakukannya. Ini juga melibatkan pemikiran tentang peristiwa masa lalu (retrospektif) dan tentang peluang masa depan dan ancaman yang akan datang (prospektif).

Planning menanyakan tentang kekuatan dan kelemahan organisasi dan melibatkan pengambilan keputusan tentang cara dan cara yang diinginkan untuk mencapainya.

Namun, ada perbedaan antara pengambilan keputusan dan planning. Keputusan dapat dibuat tanpa planning tetapi planning tidak dapat dilakukan tanpa pengambilan keputusan.

Sifat Planning

Sifat planning dapat dipahami dengan memeriksa empat aspek utamanya. Mereka;

  • Kontribusi untuk tujuan
  • Keunggulan di antara tugas-tugas manajer
  • Daya serap
  • Efisiensi planningyang dihasilkan
  • Kontribusi Planning untuk Pencapaian Tujuan

Karena planningdibuat untuk mencapai tujuan atau sasaran, setiap planningdan semua dukungannya harus berkontribusi pada pencapaian maksud dan tujuan organisasi.

Sebuah perusahaan yang terorganisir ada untuk mencapai tujuan kelompok melalui kerjasama yang disengaja dan bertujuan.

Keutamaan Planning

Planning yang merupakan fungsi manajerial utama dibuktikan dengan fakta bahwa semua fungsi lain seperti pengorganisasian, staf, memimpin dan pengendalian dirancang untuk mendukung pencapaian tujuan perusahaan.

Planning cukup logis, oleh karena itu, didahulukan sebelum melaksanakan semua fungsi manajerial lainnya karena melibatkan penetapan tujuan yang diperlukan untuk semua upaya kelompok. Juga, semua fungsi manajerial lainnya harus direncanakan jika ingin efektif.

Demikian juga, planning dan pengendalian terikat erat. Pengendalian tanpa planningtidak ada artinya karena planningmemberikan dasar atau standar pengendalian.

Efisiensi Planning

Planningtidak hanya harus efektif, tetapi juga efisien. Efektivitas suatu planningberkaitan dengan sejauh mana planningitu mencapai tujuan.

Efisiensi rencana, bagaimanapun, berarti kontribusinya terhadap maksud dan tujuan, diimbangi oleh biaya dan faktor lain yang diperlukan untuk merumuskan dan mengoperasikannya.

Planningdikatakan efisien jika mencapai tujuannya dengan biaya yang wajar ketika biaya tersebut diukur tidak hanya dalam hal waktu, uang, atau produksi, tetapi juga dalam hal kepuasan individu atau kelompok.

Kedua alasan konseptual dan praktis diajukan untuk mendukung planning. Dua alasan konseptual yang mendukung planning sistematis oleh manajer adalah sumber daya yang terbatas dan lingkungan yang tidak pasti.

Memenuhi Tantangan Kelangkaan Sumber Daya

Kelangkaan sumber daya merupakan pertimbangan yang sangat penting bagi organisasi mana pun saat ini. Planning tidak perlu dilakukan jika sumber daya material, keuangan, dan manusia tidak terbatas dan murah

Para peplanningbaik di bisnis swasta maupun lembaga publik ditantang untuk memperluas sumber daya mereka yang terbatas melalui planning yang cerdas.

Jika tidak, inefisiensi yang sia-sia akan menimbulkan harga yang lebih tinggi, kekurangan yang parah, dan ketidakpuasan publik yang besar.

Menghadapi Ketidakpastian Lingkungan

Alasan konseptual terpenting kedua adalah bahwa organisasi terus-menerus menghadapi ketidakpastian lingkungan dalam rangka menyelesaikan tugas.

Organisasi menghadapi tantangan ini sebagian besar melalui planning perlindungan.

Beberapa organisasi melakukan pekerjaan ini lebih baik daripada yang lain sebagian karena pola respons mereka yang berbeda terhadap faktor lingkungan di luar kendali langsung organisasi.

Selain itu, manajer memiliki beberapa alasan praktis untuk merumuskan planninguntuk diri mereka sendiri, karyawan mereka, dan berbagai unit organisasi, yaitu,

  • untuk mengimbangi ketidakpastian dan perubahan;
  • untuk memfokuskan aktivitas organisasi pada serangkaian tujuan yang dibuat secara sadar;
  • untuk menyediakan peta jalan yang terkoordinasi dan sistematis untuk kegiatan di masa depan;
  • untuk meningkatkan, efisiensi ekonomi melalui operasi yang efisien; dan
  • untuk memfasilitasi pengendalian dengan menetapkan standar untuk kegiatan selanjutnya.

Planning dan Kinerja

Meskipun organisasi yang menggunakan planning formal tidak selalu mengungguli mereka yang tidak merencanakan, sebagian besar studi menunjukkan hubungan positif antara planning dan kinerja.

Planning dan implementasi yang efektif memainkan peran yang lebih besar dalam kinerja tinggi daripada jumlah planning yang dilakukan.

Studi telah menunjukkan bahwa ketika planning formal tidak menghasilkan kinerja yang lebih tinggi, lingkungan eksternal sering menjadi alasannya.