Advertisements
Maintenance adalah Pengertian, Jenis dan Contohnya

Maintenance adalah: Pengertian, Jenis dan Contohnya

Advertisements

Maintenance, atau dikenal sebagai maintenance teknis adalah serangkaian proses dan praktik yang bertujuan untuk memastikan pengoperasian mesin, peralatan, dan jenis aset lain yang biasanya digunakan dalam bisnis secara berkesinambungan dan efisien berjalan dengan baik. Ketekunan dalam menerapkan program perawatan yang efektif sangat penting untuk keberhasilan kinerja dan umur panjang mesin, aset, fasilitas, dan seluruh bisnis.

Praktek maintenance lama, dan sebagian besar yang sekarang, baik di sektor swasta maupun di sektor publik, biasanya dipahami sebagai kegiatan yang berkaitan dengan perbaikan peralatan setelah rusak.

Definisi maintenance menurut Webster adalah “menjaga keadaan yang ada, melindungi dari kegagalan”. Ini menyiratkan bahwa maintenance harus terdiri dari tindakan yang diambil untuk mencegah kegagalan peralatan atau fasilitas, menjaganya dalam kondisi kerja yang baik.

Cukup menyedihkan, data yang diperoleh dalam berbagai penelitian dari dekade terakhir menunjukkan bahwa sebagian besar perusahaan tidak menginvestasikan sumber daya yang cukup untuk menjaga peralatan dan fasilitas mereka dalam kondisi baik. Sebaliknya, mereka menunggu sampai rusak untuk mengambil tindakan korektif yang diperlukan untuk memperbaiki atau mengganti peralatan. Tidak ada yang bertahan selamanya dan setiap peralatan memiliki siklus hidupnya.

4 Jenis Maintenance

Ada berbagai jenis pekerjaan maintenance, masing-masing dirancang untuk skenario tertentu. Mengetahui perbedaan antara jenis perawatan membantu orang menentukan mana yang paling cocok untuk tujuan mereka.

Maintenance rutin

Jenis maintenance ini, juga disebut sebagai maintenance preventif, dilaksanakan pada jadwal tetap dan biasanya mencakup kegiatan seperti pemeriksaan, pembersihan, pencucian, penggantian, dan pemeriksaan.

Biasanya dilakukan di waktu henti antara shift atau di akhir pekan untuk menghindari memengaruhi sasaran produktivitas. Maintenance rutin memiliki dua tujuan; untuk mengidentifikasi masalah yang ada sehingga dapat diperbaiki secepatnya dan untuk mencegah kemungkinan masalah menjadi kenyataan melalui perawatan yang konsisten.

Maintenance yang Direncanakan

Jika maintenance rutin dapat dilakukan setiap hari, mingguan, atau bulanan, maintenance terencana dapat dijadwalkan setahun sekali atau sesuai kebutuhan. Maintenance terencana lebih memakan waktu, mahal, dan menyeluruh, seringkali membutuhkan layanan spesialis.

Dalam konteks perawatan unit AC, maintenance rutin adalah melepas dan mencuci filter sebulan sekali, sementara perawatan terencana mempekerjakan profesional HVAC untuk memeriksa level refrigeran, kemungkinan kebocoran, dan mengukur aliran udara melalui koil evaporator.

Maintenance korektif

Jika selama pemeriksaan perawatan rutin mobil Anda menemukan tanda-tanda kerusakan parah, Anda perlu melakukan perawatan korektif. Ketika pembacaan komputer atau pengukur untuk mesin menunjukkan anomali yang tidak biasa dan mungkin berbahaya, Anda perlu melakukan perawatan korektif. Maintenance korektif berkaitan dengan perbaikan dan penggantian yang diperlukan untuk mendapatkan kembali aset dan berjalan dengan kekuatan penuh dan kondisi optimal.

Maintenance prediktif

Jenis maintenance ini berfokus pada teknik yang digunakan untuk menentukan jadwal yang tepat untuk maintenance terencana dan korektif. Tujuan utamanya adalah untuk memprediksi, melalui berbagai metode pengujian, kapan mesin akan mulai mengalami keausan parah sehingga maintenance korektif dapat dijadwalkan tanpa mempengaruhi sasaran produktivitas dan sebelum mesin rusak.

Contoh Maintenance di Industri

Program maintenance yang baik menguntungkan hampir semua bisnis di berbagai industri yang berbeda, satu-satunya perbedaan adalah bagaimana mereka menerapkan teknik maintenance untuk mencapai tujuan bisnis mereka. Di bawah ini adalah daftar bagaimana industri yang berbeda menerapkan praktik maintenance untuk memaksimalkan operasi mereka.

Komputer dan TI

Dengan meningkatnya ketergantungan kita pada komputer untuk pekerjaan dan kehidupan pribadi kita, tentu saja demi kepentingan terbaik setiap orang untuk memeliharanya dan memastikan bahwa mereka beroperasi pada tingkat yang optimal. Di bawah ini adalah beberapa proses perawatan komputer yang umum:

Maintenance Server

Profesional TI melakukan maintenance server biasanya secara mingguan atau bulanan untuk menghindari penghentian server yang dapat menyebabkan gangguan besar dalam pengoperasian. Dalam maintenance server standar, profesional TI memeriksa perangkat keras secara fisik, memeriksa apakah mekanisme pendinginan dalam kondisi baik, dan menjalankan pengujian pada perangkat lunak. Ini adalah standar industri untuk menjaga server tetap beroperasi 24/7 karena boot dari keadaan tidak berdaya menyebabkan lebih banyak keausan pada server yang mengakibatkan masa pakai lebih pendek.

Penilaian Risiko TI

Server Perusahaan menyimpan banyak informasi rahasia, dan pelanggaran keamanan dapat menimbulkan konsekuensi hukum dan etika bagi pemangku kepentingan. Penilaian risiko TI bertujuan untuk secara teratur memeriksa protokol keamanan sistem komputer dan memperbaruinya jika perlu untuk memastikan bahwa protokol tersebut aman dari peretas dan pihak yang tidak berwenang lainnya.

Manufaktur

Perusahaan di industri manufaktur menggunakan mesin tugas berat untuk produksi massal. Untuk mencegah kerusakan mesin yang mengganggu operasi, protokol perawatan mesin yang baik harus diterapkan.

Perawatan Mesin

Untuk memastikan bahwa mesin dan peralatan selalu beroperasi pada tingkat optimal, teknisi perawatan melakukan inspeksi visual dan menghasilkan Laporan OEE ( Keefektifan Peralatan Keseluruhan ). Laporan OEE menguraikan ketersediaan peralatan dan mesin, kinerja, dan kualitas output untuk mendapatkan wawasan tentang kemungkinan peningkatan proses dan mengidentifikasi koreksi yang perlu dilakukan pada peralatan.

Maintenance Pabrik

Selain perawatan mesin yang digunakan untuk produksi, area kerja dan permukaan pabrik juga harus dijaga untuk meminimalkan bahaya terpeleset dan tersandung serta meningkatkan efisiensi kerja dengan menghilangkan penghalang fisik yang mengganggu pekerjaan. Personil maintenance pabrik melakukan audit 5S untuk meningkatkan kebersihan, keteraturan, keamanan, dan efisiensi sekaligus menghilangkan pemborosan dan bahaya kerja yang dapat dicegah.

Informasi tambahan

Maintenance juga dikenal sebagai investasi untuk mengurangi dampak kerusakan yang bisa merugikan karena kerusakan sistem saat prusahaan sedang dijalankan sehingga dapat menghambat jalannya kerja perusahaan.